Netral English Netral Mandarin
14:38wib
Hasil survei Indonesia Political Opinion (IPO) menunjukkan bahwa lebih dari 90 persen masyarakat setuju sekolah dan rumah ibadah dibuka kembali meski masih di tengah kondisi pandemi corona. Data pengguna Facebook yang mencapai 533 juta, baru-baru ini dikabarkan telah dicuri hacker. Facebook menyatakan, tak akan memberi tahu data siapa saja yang telah dicuri.
Waspada, Ini 11 Kondisi Kesehatan yang Ditunjukkan Lewat Dengkuran Saat Tidur

Jumat, 19-Maret-2021 10:30

Ilutrasi gangguan orang mendengkur.
Foto : stlukes.com.ph
Ilutrasi gangguan orang mendengkur.
15

JAKARTA, NETRALNEWS.COM − Anda mungkin menganggap mendengkur atau mengorok sebagai efek samping tidur yang terkadang mengganggu atau memalukan. Gangguan tidur ini terkait dengan sejumlah masalah kesehatan, dari penyakit jantung hingga depresi, menurut Direktur Medis Sleep Center di Thomas Jefferson University dan Rumah Sakit di Philadelphia, Karl Doghramji.

Jika Anda tahu Anda menderita apnea tidur, atau Anda mendengkur, berikut 11 kondisi terkait mendengkur dan apnea tidur yang harus Anda ketahui. Jika Anda tidak yakin, ini harus menjadi peringatan yang Anda butuhkan untuk mendiskusikan masalah ngorok dengan dokter.

Stroke

Analisis data kesehatan dari satu studi tidur menemukan bahwa intensitas mendengkur terkait dengan risiko aterosklerosis karotis, yakni penyempitan arteri di leher karena timbunan lemak yang disebut plak dan akibatnya, stroke. Sederhananya, semakin keras dan lama Anda mendengkur setiap malam, semakin besar risiko jangka panjang Anda untuk terkena stroke. 

Apabila Anda mengalami kantuk di siang hari, jika pasangan Anda mengatakan pernapasan Anda terhenti saat tidur (keduanya merupakan tanda apnea tidur), atau jika Anda memiliki masalah kesehatan lain, seperti tekanan darah tinggi.

Penyakit jantung

“Kami tahu bahwa sleep apnea terkait dengan masalah kardiovaskular, seperti tekanan darah tinggi dan penyakit arteri koroner, yang pada akhirnya menyebabkan kemungkinan serangan jantung,” kata Dr Doghramji, dilansir dari laman Everyday Health, Jumat (19/3/2021). 

Faktanya, data menunjukkan bahwa orang dengan sleep apnea dua kali lebih mungkin mengalami kejadian penyakit jantung nonfatal dan serangan jantung yang fatal. Studi klinis juga menunjukkan bahwa mengobati apnea tidur dengan tekanan saluran napas positif berkelanjutan (CPAP) mengurangi risiko penyakit jantung.

Aritmia

Orang dengan mendengkur atau sleep apnea jangka panjang berisiko mengalami irama jantung yang tidak teratur, atau aritmia. Para peneliti telah menemukan bahwa orang dengan apnea tidur lebih mungkin mengalami episode fibrilasi atrium, jenis aritmia yang paling umum, daripada orang yang tidak menderita apnea atau orang yang apneanya diobati dengan CPAP. 

Apnea dapat mempengaruhi sistem konduktif jantung, kata Doghramji. Atau mungkin lebih umum karena apnea tidur obstruktif tampak memperbesar atrium kiri dalam jangka waktu yang lama.

Gerd

Penyakit gastroesophageal reflux, atau gerd, sangat umum terjadi pada orang dengan apnea tidur, kata Doghramji. Orang yang menderita apnea tidur juga mungkin menderita gerd karena cara yang tidak teratur di mana tenggorokan mereka menutup sementara udara masuk dan keluar selama tidur, menyebabkan perubahan tekanan yang dapat menyedot isi perut mereka kembali ke kerongkongan. Baik gerd dan sleep apnea terkait dengan kelebihan berat badan dan keduanya tampaknya mereda saat orang kembali ke berat badan normal.

Cedera

Ini adalah salah satu bahaya kurang tidur yang lebih serius yang disebabkan oleh mendengkur atau apnea tidur. Rasa kantuk di siang hari bisa sangat kuat sehingga membuat Anda dan orang-orang di sekitar Anda berisiko, kata Doghramji. 

Jika mendengkur atau apnea tidur membuat Anda kelelahan, Anda berisiko tertidur, mungkin saat mengemudi. Analisis informasi kesehatan dan data mengemudi untuk 618 orang dewasa selama 10 tahun menunjukkan bahwa semakin mengantuk orang di siang hari, semakin besar risikonya untuk mengalami kecelakaan mobil. Risikonya juga lebih besar jika orang mengemudi sendiri.

Masalah Kesehatan Mental

Apnea tidur dapat memengaruhi kesehatan mental Anda, yang menyebabkan masalah mulai dari kurang tidur hingga depresi yang serius, kata Doghramji. Faktanya, hubungan antara sleep apnea, mendengkur, dan depresi sudah terjalin dengan baik. 

Sebuah penelitian dilakukan terhadap 74 orang yang mendengkur menunjukkan bahwa semakin banyak orang melaporkan rasa kantuk di siang hari, semakin besar kemungkinan mereka juga mengalami depresi ringan atau gejala kecemasan. Para peneliti masih mengurai hubungan ini, tetapi mengobati apnea tidur tampaknya membantu meringankan depresi.

Sakit kepala

Apakah Anda sering terbangun dengan sakit kepala? Bukan hanya dari pasangan Anda yang mengeluh tentang dengkuran Anda. Menurut penelitian yang diterbitkan terhadap 268 orang yang memiliki kebiasaan mendengkur, para peneliti menemukan hubungan antara seringnya sakit kepala di pagi hari dan gangguan tidur termasuk insomnia dan sleep apnea. Tidak mengherankan, para pendengkur yang sering sakit kepala melaporkan kualitas hidup yang lebih rendah daripada mereka yang kepalanya tidak sakit.

Nokturia

Bangun ke kamar mandi dua kali atau lebih dalam semalam adalah kondisi yang disebut nokturia. Bagi sebagian orang, ini termasuk hilangnya kontrol kandung kemih. Ini juga terkait dengan mendengkur pada pria dan wanita. 

Penelitian menunjukkan bahwa pria berusia di atas 55 tahun yang sering bangun untuk buang air kecil mungkin mengalami pembesaran prostat jinak dan apnea tidur obstruktif. Studi lain menunjukkan hubungan yang kuat antara kedua kondisi tersebut.

Kepuasan Seksual Kurang

Sebuah penelitian terhadap 827 pria yang lebih tua menemukan bahwa semakin keras mereka mendengkur, semakin besar kemungkinan mereka melaporkan tingkat kepuasan seksual yang lebih rendah, meskipun analisis klinis terhadap kesehatan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda fisiologis penurunan respons seksual. 

Banyak orang begitu terpengaruh oleh dengkuran mereka sehingga mereka tidak memiliki keinginan untuk berhubungan intim dengan pasangannya, Doghramji menjelaskan. Perawatan untuk gangguan tidur biasanya dapat membuat Anda kembali ke “permainan”.

Komplikasi Janin

Mendengkur selama trimester terakhir kehamilan biasanya disebabkan oleh penambahan berat badan. Ada yang lebih memprihatinkan, kata Doghramji, adalah bahwa mendengkur ini juga disertai dengan peningkatan risiko komplikasi pada janin. 

Hubungannya belum jelas, tetapi mungkin tidak mengherankan mengingat cara tidur yang terganggu tampaknya berdampak negatif pada hampir setiap aspek kesehatan. Wanita yang mendengkur keras selama kehamilan harus berkonsultasi dengan dokter keluarga atau dokter kandungan mereka.

Kelebihan berat badan

Separuh dari orang yang kelebihan berat badan juga mengalami sleep apnea, kata Doghramji. Ini sebagian karena beban ekstra yang terkumpul di sekitar leher, sehingga lebih sulit untuk tetap bernapas di malam hari. 

Kabar baiknya adalah menurunkan berat badan memperbaiki gejala yang berhubungan dengan gangguan tidur. Jika Anda kelebihan berat badan dan pasangan Anda atau anggota keluarga lain mengejek Anda tentang mendengkur, bicarakan dengan dokter Anda tentang rujukan ke spesialis tidur. 

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Irawan HP