Netral English Netral Mandarin
banner paskah
16:27wib
Pengadilan Negeri (PN) Surabaya menolak gugatan pedangdut Rhoma Irama sebesar Rp1 miliar melawan PT Sandi Record. Komisi IX DPR akan memanggil Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI yang masih mengizinkan Vaksin AstraZeneca untuk digunakan di Indonesia.
Tekanan Militer Meningkat, Ini yang Akan Dilakukan Taiwan Jika China Lakukan Serangan

Rabu, 07-April-2021 21:37

Kapal perusak radar milik Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA).
Foto : Defensenews
Kapal perusak radar milik Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA).
10

TAIPEI, NETRALNEWS.COM - Taiwan akan berjuang sampai akhir jika China menyerang, saat Amerika Serikat (AS) melihat bahaya tersebut mungkin terjadi di tengah meningkatnya tekanan militer China termasuk latihan kapal induk di pulau itu.

Taiwan yang diklaim China telah mengeluhkan aktivitas militer berulang oleh Beijing dalam beberapa bulan terakhir, dengan angkatan udara China hampir setiap hari melakukan serangan di zona identifikasi pertahanan udara Taiwan. Pada Senin (5/4), China mengatakan sebuah kelompok kapal induk sedang berlatih di dekat pulau itu.

"Dari pemahaman saya yang terbatas tentang para pembuat keputusan Amerika yang mengamati perkembangan di kawasan ini, mereka dengan jelas melihat bahaya kemungkinan China melancarkan serangan terhadap Taiwan," kata Menteri Luar Negeri Joseph Wu kepada wartawan di kementeriannya, Rabu (7/4/2021).

"Kami bersedia membela diri tanpa diragukan dan kami akan berperang jika kami perlu berperang. Dan jika kami perlu mempertahankan diri hingga saat terakhir, kami akan mempertahankan diri sampai akhir," ujar Wu, menegaskan.

Washington, pendukung dan pemasok senjata internasional terpenting Taiwan, telah mendorong Taipei untuk memodernisasi militernya sehingga bisa menjadi "landak", yang sulit diserang China.

Wu mengatakan mereka bertekad untuk meningkatkan kemampuan militer mereka dan membelanjakan lebih banyak anggaran untuk pertahanan.

"Pertahanan Taiwan adalah tanggung jawab kami. Kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk meningkatkan kemampuan pertahanan kami," kata dia.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pada acara terpisah bahwa mereka akan menjalankan delapan hari permainan perang berbantuan komputer bulan ini dari serangan China terhadap Taiwan, membentuk fase pertama dari permainan perang tahunan terbesar Taiwan, latihan Han Kuang.

Fase kedua, termasuk latihan tembak langsung, akan terjadi pada Juli.

"Latihan itu dirancang berdasarkan ancaman musuh terberat, yang mensimulasikan semua kemungkinan skenario invasi musuh di Taiwan," kata Mayor Jenderal Liu Yu-Ping kepada wartawan.

Fase kedua dari latihan perang Taiwan akan melibatkan mobilisasi sekitar 8.000 serdadu untuk bergabung dalam latihan tembak-menembak, anti pendaratan, dan rumah sakit mengadakan latihan untuk menangani banyaknya korban.

Ketika ditanya apakah kedutaan de facto Washington, Institut Amerika di Taiwan, akan mengirimkan perwakilannya ke latihan tersebut, Liu mengatakan rencana seperti itu telah "dibahas" tetapi "tidak akan dilaksanakan", dengan alasan sensitivitas militer.

Taiwan belum mengatakan di mana kapal-kapal militer China berada saat ini, atau apakah akan menuju ke bagian Laut China Selatan yang disengketakan, tempat kapal-kapal AS saat ini beroperasi.

Berbicara di parlemen, Wakil Menteri Pertahanan Taiwan Chang Che-ping mengatakan pergerakan kapal induk China diikuti dengan seksama, dan menggambarkan latihannya sebagai rutinitas.

Reporter : Sesmawati
Editor : Sesmawati