Netral English Netral Mandarin
banner paskah
15:37wib
Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Inspektur Jenderal Istiono bakal memberi sanksi dua kali lipat kepada personelnya yang kedapatan meloloskan pemudik pada 6-17 Mei 2021 mendatang. Presiden Joko Widodo meminta semua anggota Kabinet Indonesia Maju dan pimpinan lembaga tinggi negara untuk tidak mengadakan acara buka puasa bersama di tengah pandemi virus corona (Covid-19).
Ke Depan, Pembangunan KRL antar Kota Tidak Hanya Yogyakarta-Solo? 

Senin, 01-Maret-2021 22:00

KRL Yogyakarta-Solo telah diresmikan Presiden Jokowi, Senin (1/3/21)
Foto : Suara.com
KRL Yogyakarta-Solo telah diresmikan Presiden Jokowi, Senin (1/3/21)
47

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan akan mengembangkan layanan Kereta Rel Listrik (KRL) di berbagai daerah di Tanah Air.

“KRL Jogja-Solo merupakan KRL pertama yang beroperasi di luar Jabodetabek. Ke depannya KRL seperti ini akan dikembangkan di kota-kota lainnya,” kata Budi Karya usai mendampingi Presiden Jokowi meresmikan pengoperasian KRL di Yogyakarta, Senin (1/3/21).

Menhub mengatakan pembangunan elektrifikasi jalur Kereta Api Yogya–Solo ini sejalan dengan program Presiden Jokowi yang selalu menekankan untuk mengedepankan konektivitas, integrasi antarmoda, dan modernisasi pada seluruh aspek transportasi di Indonesia.

Menurutnya KRL ini menjadi salah satu angkutan massal di masa depan. Oleh karena itu, Budi Karya ingin mengembangkan jalur KRL di Jawa Tengah, bahkan hingga Jawa Timur.

"Harapannya ke depan KRL ini bisa diteruskan sampai Kutoarjo untuk arah barat dan ke arah timur sampai Madiun” ucapnya.

KRL Jogja-Solo memiliki sejumlah kelebihan dibandingkan dengan Kereta Rel Diesel (KRD) Prameks, di antaranya yaitu waktu tempuh perjalanan KRL Yogja-Solo yaitu rata-rata 68 menit, atau lebih cepat dibandingkan Kereta Rel Diesel (KRD) Prameks dengan waktu tempuh rata-rata 75 menit.

Walaupun lebih cepat, tarif KRL masih sama seperti sebelumnya yaitu sebesar Rp8.000 (flat untuk semua rute). Tarif tersebut telah mendapatkan subsidi dari Pemerintah melalui skema Public Service Obligation (PSO).

Dalam satu hari, KRL Jogja-Solo dapat melayani 20 perjalanan KRL yang melintasi 11 stasiun yaitu : Stasiun Yogyakarta, Stasiun Lempuyangan, Stasiun Maguwo, Stasiun Brambanan, Stasiun Srowot, Stasiun Klaten, Stasiun Ceper, Stasiun Delanggu, Stasiun Gawok, Stasiun Purwosari, dan berakhir di Stasiun Solo Balapan.

Pembangunan elektrifikasi lintas Yogya-Solo sepanjang 62 km dimulai tahun 2019 dan saat ini telah diselesaikan. Sebelum beroperasi, KRL Yogyakarta-Solo telah melewati serangkaian pengujian dan safety assessment terhadap sarana dan prasarananya.

Sistem pembayaran KRL Jogja-Solo yang juga dioperatori oleh PT KCI ini sama dengan KRL Jabodetabek, yaitu menggunakan Kartu Multi Trip (KMT), Commuterpay, uang elektronik bank dan bisa melalui aplikasi yang menyediakan fasilitas scan barcode.

Hadirnya KRL Jogja-Solo diharapkan meningkatkan aksesibilitas dan kemudahan bertransportasi serta memberikan nilai tambah ekonomi bagi warga sekitar, khususnya yang berada di Yogyakarta, Klaten, dan Solo.

KRL Yogya-Solo Diresmikan

Sementara itu, Kereta Rel Listrik (KRL) Jogja-Solo (Joglo) buatan atau produksi PT INKA (Persero) resmi beroperasi di jalur Yogyakarta-Solo setelah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Stasiun Yogyakarta, Senin (1/3/21).

SM PKBL, CSR, dan Stakeholder Relationship PT INKA (Persero) Bambang Ramadhiarto mengatakan KRL yang biasa disebut KRL KfW tersebut terdiri dari empat kereta dalam satu trainset atau rangkaiannya.

"KRL tersebut dulunya dioperasikan di area Jabodetabek sekitar tahun 2013. Oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) kemudian direvitalisasi sebanyak 10 trainset," ujar Bambang Ramadhiarto dalam keterangannya yang diterima di Madiun, Senin.

Menurut dia, terdapat sejumlah perubahan dalam revitalisasi tersebut, yaitu pada eksterior tampak yang bernuansa batik.

"Sedangkan pada interior, selain penambahan corak batik pada sisi dinding dan atap, keseluruhan interiornya juga diperbarui seperti kursi dengan material dan desain untuk meningkatkan kenyamanan penumpang," katanya.

Saat kondisi normal, satu trainset KRL Joglo dapat menampung 670 penumpang baik penumpang duduk maupun yang berdiri. Sedangkan pada kondisi penuh (di luar masa pandemi), KRL Joglo ini dapat menampung hingga 954 penumpang.

Sebagai informasi, KRL KfW tersebut dibuat INKA berdasarkan pesanan Kemenhub pada tahun 2008 dengan bantuan dana pinjaman dari bank milik Pemerintah Federal Jerman, yakni Kreditanstalt für Wiederaufbau atau KfW, karena itu KRL tersebut identik dengan nama KRL KfW.

Sementara saat peresmian Presiden Jokowi berharap dengan beroperasinya KRL Joglo lintas Yogyakarta-Solo akan mendorong pariwisata dan ekonomi Tanah Air, utamanya di wilayah Yogyakarta dan Solo.

KRL Joglo tersebut menggantikan KA Prambanan Ekspres yang lebih dulu beroperasi. KRL Joglo dinilai lebih cepat dibanding kereta api Prambanan Ekspres (Prameks). Selain itu, KRL Joglo juga merupakan transportasi massal yang ramah lingkungan, demikian Presiden Jokowi.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto