Netral English Netral Mandarin
banner paskah
13:57wib
Pemerintah melalui Kementerian Agama memutuskan awal puasa atau 1 Ramadan 1442 Hijriah di Indonesia jatuh pada Selasa (13/4/2021). Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) setuju penggabungan Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).
Gebrakan dari Makassar gegara Teror Bom, Pasukan Lintas Agama Bakal Segera Dibentuk

Senin, 29-Maret-2021 21:15

Wali Kota Makassar Danny Pomanto (kanan) saat mendampingi Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (kiri) berkunjung ke Gereja Katedral Makassar,
Foto : Antara
Wali Kota Makassar Danny Pomanto (kanan) saat mendampingi Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (kiri) berkunjung ke Gereja Katedral Makassar,
7

MAKASSAR, NETRALNEWS.COM - Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto berencana membentuk pasukan lintas agama untuk mengawal acara-acara keagamaan di Kota Makassar pascaperistiwa bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Minggu (28/03/2021).

Ini dianggap perlu karena beberapa perayaan keagamaan akan berlangsung dalam waktu dekat seperti Hari Raya Paskah pada 4 April, Bulan Ramadhan dan Idul Fitri pertengahan Mei mendatang.

"Kita akan membuat pasukan lintas agama yang menjaga hari raya paskah, Idul Fitri dan lainnya," kata Danny usai mendampingi Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat berkunjung ke Gereja Katedral Makassar, Senin (29/3/21).

Pasukan lintas agama yang akan dibentuk terdiri atas komunitas kepemudaan. Ini dibutuhkan mengingat pelaku bom bunuh diri di Makassar berusia masih sangat muda.

"Pelaku bom bunuh diri itu usianya pemuda, maka kita harus bersama pemuda karena hanya pemuda juga yang bisa menyelesaikan masalah kepemudaan," ujar dia.

Danny juga mengimbau masyarakat agar tidak memposting berbagai gambar terkait aksi bom bunuh diri yang telah terjadi, sebab hal itu bisa dianggap menebar ketakutan.

"Jika kita memposting, sama dengan mendukung terorisme itu," katanya dinukil Antara.

Rencana Danny Pomanto untuk membentuk pasukan lintas agama mulai terlihat dengan digelarnya diskusi bersama pemuda lintas beragama.

Pertemuan itu bertujuan agar perwakilan pemuda lintas agama dapat menjadi perpanjangan tangan pemuda-pemuda lain guna tidak termakan ajaran-ajaran sesat.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto