Netral English Netral Mandarin
banner paskah
19:55wib
Seorang anggota TNI AD berinisial DB luka-luka dan anggota kepolisian berinisial YSB tewas setelah diduga menjadi korban pengeroyokan oleh orang tak dikenal. Sebuah survei yang diinisiasi Lembaga Survei Indonesia (LSI) menemukan mayoritas pegawai negeri sipil (PNS) menilai tingkat korupsi di Indonesia meningkat.
Ngeri, Paparan COVID-19 di Jabar Capai 8.000 Orang, Yasin Sebut Penyebabnya

Kamis, 04-Februari-2021 04:30

Ngeri, Paparan COVID-19 di Bogor Capai 8.000 Orang.
Foto : Antara
Ngeri, Paparan COVID-19 di Bogor Capai 8.000 Orang.
4

BOGOR, NETRALNEWS.COM - Satgas COVID-19 Kabupaten Bogor, Jawa Barat, mencatat jumlah kasus virus corona jenis baru atau COVID-19 di wilayahnya sudah mencapai angka 8.149 pasien hingga Rabu (3/2) malam.

"Sebanyak 7.391 orang sembuh, 81 orang meninggal dunia, dan 671 orang berstatus positif aktif," ucap Bupati Bogor Ade Yasin, yang juga Ketua Satgas Penanganan COVID-19, Rabu, (3/2/2021).

Ia menyebutkan, kasus penularan COVID-19 di Kabupaten Bogor terbilang masih tinggi. Dalam sehari terdapat tambahan lebih dari 90 pasien baru.

Di samping itu, kini peta sebaran COVID-18 di tingkat kecamatan juga didominasi dengan zona merah penularan COVID-19. Dari 40 kecamatan di Kabupaten Bogor, 33 kecamatan berstatus zona merah, lima kecamatan zona oranye, dan hanya dua yang berstatus zona hijau.

Ade Yasin berharap, masyarakat patuh dalam menerapkan 3M (mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak), sehingga pemerintah tidak harus menerapkan lockdown untuk menekan angka penularan COVID-19.

Pasalnya, banyak kalangan menilai kebijakan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang berlangsung sejak 26 Januari tidak efektif.

"Efektif tidak efektif tergantung perilaku masyarakat. Mungkin karena sudah kelamaan jenuh, akhirnya masyarakat tidak disiplin, malas pakai masker. Ini tugas satgas, mulai dari tingkat RT, RW, dan desa, kembali mengedukasi soal pentingnya prokes ke masyarakat," kata Ade Yasin, dilansir Antara.

Reporter : Sulha
Editor : Sulha Handayani