Netral English Netral Mandarin
banner paskah
20:20wib
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta mengeluarkan peringatan dini cuaca ekstrem mulai Rabu (14/4) hingga Kamis (15/4). Cuaca ekstrem ini diakibatkan Siklon Tropis Surigae. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyebut semua komponen utama yang digunakan dalam pengembangan Vaksin Nusantara diimpor dari Amerika Serikat.
Puji Kearifan Ulama NU Maafkan Abu Janda, Muannas: Korban Pelintiran

Senin, 01-Februari-2021 10:05

Puji Kearifan Ulama NU yang Memaafkan Abu Janda, Muannas sebut Korban Pelintiran
Foto : Telusur.co
Puji Kearifan Ulama NU yang Memaafkan Abu Janda, Muannas sebut Korban Pelintiran
5

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Ketua Cyber Indonesia Muannas Alaidid, SH, CTL mengapreasiasi para ulama NU yang telah memaafkan Abu Janda.

Menurutnya, sikap tersebut merupakan kearifan dan perilaku mensuritauladani Rasulullah dari para ulama Nahdlatul Ulama (NU). Lebih lanjut, ia juga menyebut bahwa hak itu merupakan keistimewaan para ulama NU yang dinilainya memiliki pandangan dan pemikiran mendalam dalam melihat sebuah permasalahan.

Pernyataan tersebut disampaikan Muannas Alaidid melalui akun Twitter pribadinya, Minggu (31/1/2021). “Inilah istimewanya kyai-kyiai NU selalu memaafkan,” cuit Muannas dalam akun twitternya.

Muannas menyebut, Abu Janda memang semestinya tidak diperlakukan sedemikian rupa karena memang cuitan ‘Islam arogan’ itu memang bukan kesengajaan.

Ia lantas membandingkan dengan cuitan M Said Didu beberapa waktu lalu yang sempat ramai dipermasalahkan.

Namun akhirnya, Said Didu pun dimaafkan. “‘Gebuk Islam’ (ujaran penghinaan,red) Said didu aja yang sudah jelas menghina dimaafkan, apalagi ini yang korban pelintiran,” ujar Muannas.

“Masa Said Didu boleh (dimaafkan) Abu Janda yang tak ada niat enggak?” tandasnya.

Sebelumnya, para kiai dan ustaz Nahdlatul Ulama dari Barisan Ksatria Nusantara (BKN) telah mendengar langsung tabayyun atau klarifikasi Abu Janda atau Permadi Arya.

Hal itu terkait cuitan Abu Janda melalui akun Twitter pribadinya, ‘Islam arogan’. Dari hasil klarifikasi itu, para kiai dan ustaz akhirnya memaafkan Abu Janda karena memang dinilai tidak berniat menghina Islam.

Demikian disampaikan Ketua Umum BKN Ustadz Muhammad Rofi’i Mukhlis sebagaimana dilansir dari CNNIndonesia.com, Minggu (31/1/2021).

“Kami berkeyakinan bahwa Abu Janda tidak ada niatan sedikitpun untuk menghina Islam,” ungkap Rofi’i.

Sementara, Abu Janda alias Permadi Arya memberikan klarifikasi terkait cuitannya melalui video berdurasi dua menit tiga detik dan ditujukan kepada pada ulama Nahdlatul Ulama dan warga Nahdliyin.

Cuitan dimaksud adalah terkait ‘Islam arogan’ yang sudah dihapusnya.

Ia menyatakan, bahwa kalimat tersebut diviralkan di media sosial secara tidak utuh.

“Komentar saya itu diviralkan, dipotong,” ujarnya sebagaimana dikutip dari twitter akun @permadiaktivis1 Minggu (31/1/2021).

Hal itu dilakukan oleh pihak tertentu untuk mengesankan seoal-olah itu adalah pernyataan mandiri.

Padahal cuitan itu merupakan jawaban balasan ke Ustad Tengku Zulkarnain yang menurutnya telah melakukan provokasi SARA.

“Yang mengatakan bahwa minoritas Indonesia itu arogan dan ke mayoritas,” ungkapnya.

“Jadi karena itu lah keluar kata ‘arogan’ di tulisan saya,” sambungnya.

Abu Janda juga menyatakan, komentar tersebut ia lontarkan sebagai seorang muslim dalam konteks kritikan perihal masalah internal Islam di dalam negeri saat ini.

Hal itu yang kemudian memunculkan kalimat ‘Islam sebagai agama pendatang dari Arab’. Yang dimaksudnya adalah, Islam transnasional seperti Salafi Wahabi yang memang pertama dari Arab.

“Yang kedua, memang mereka arogan ke budaya lokal. Seperti mengharamkan sedekah laut yang saya tulis dan lain sebagainya,”

“Jadi, bukan Islam nusantara seperti NU dan Muhammadiyah. Bukan generalisasi semua Islam,” sambungnya.

Ia pun menyampaikan permohonan maaf atas kalimat yang ia tuliskan itu.

“Mohon maaf jika ada kesalahpahaman, maklum jempol menulis saat debat panas Jadi keluarnya suka tidak sinkron,” ujarnya.“Sekali lagi saya ucapkan matur suwun kiai, gus, ustad, mohon arahannya terus,” tandasnya dinukil Editor.id.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto