Netral English Netral Mandarin
banner paskah
01:15wib
Indonesia Corruption Watch menilai pengelolaan internal Komisi Pemberantasan Korupsi sudah bobrok. Kapal selam KRI Nenggala-402 yang hilang kontak saat melakukan latihan di perairan Bali karam di kedalaman 600-700 meter.
Menag: Kembalikan Agama pada Fungsinya, karena Tidak Ada Satu Agama Pun yang Mengajarkan Kekerasan

Selasa, 30-Maret-2021 05:37

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat berkunjung ke Gereja Katedral Makassar dan bertemu para pemuka agama serta menyampaikan duka citanya atas insiden bom bunuh diri itu di Makassar, Senin (29/3/202
Foto : Antara
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat berkunjung ke Gereja Katedral Makassar dan bertemu para pemuka agama serta menyampaikan duka citanya atas insiden bom bunuh diri itu di Makassar, Senin (29/3/202
6

MAKASSAR, NETRALNEWS.COM - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta kepada para pemuka agama agar menyampaikan kepada umatnya masing-masing untuk mengembalikan agama pada fungsinya.

"Saya berharap para pemuka agama menyampaikan kepada umatnya, kepada jemaat untuk mengembalikan agama kepada fungsinya semula," ujar dia saat berkunjung ke Gereja Katedral Makassar di Makassar, Senin (29/3/2021).

Ia menjelaskan fungsi agama di antaranya mengajarkan akan kebaikan, kedamaian, dan kasih sayang karena tidak ada satu agama pun yang mengajarkan kekerasan.

Kepada setiap pemuka agama yang hadir di Gereja Katedral Makassar itu, ia menyampaikan harapan tersebut agar ke depan selalu mengedukasi para jemaat, jamaah, dan umat lainnya agar menjalankan agama sesuai dengan ajarannya.

"Karena tidak ada agama yang mengajarkan teror, saya berharap nilai-nilai ini kembali dan dan terus menerus disampaikan pemuka agama dan jamaahnya. Mudah-mudahan Indonesia ini menjadi makin tenang dan nyaman," katanya.

Menurut dia, agama apa pun mengajarkan umatnya untuk menghindari aksi kekerasan, sebab akan menggerus nilai-nilai kemanusiaan dan merugikan banyak pihak.

Kekerasan itu pulalah, kata dia, hal yang rawan mengoyak tatanan kehidupan masyarakat yang sudah terbina dengan rukun dan baik.

Menag Yaqut Cholil Qoumas juga mengajak semua pihak mengutamakan jalan damai dalam menghadapi persoalan, seperti dengan dialog, diskusi, dan silaturahim.

Jika cara dialog dilakukan, dirinya optimistis akan mampu memecahkan masalah yang dihadapi.

"Selain itu tidak ada pihak yang merasa dirugikan atau menjadi korban dari kekerasan," ujar dia.

Ledakan bom bunuh diri terjadi di sekitar Gereja Katedral Makassar di Jalan Kajaolalido, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Minggu (28/3/2021), sekitar pukul 10.30 Wita.

Ledakan di sekitar Polsek Ujung Pandang dan Polrestabes Makassar, serta Balai Kota Makassar itu, langsung membuat heboh, dan aparat kepolisian bergerak ke tempat kejadian untuk mengamankan lokasi. Ledakan tersebut terjadi saat jemaat gereja sedang beribadah Minggu Palma, dalam rangkaian Pekan Suci Paskah 2021.

Reporter : Nazaruli
Editor : Nazaruli