Netral English Netral Mandarin
banner paskah
15:09wib
Manchester City resmi menjadi juara Liga Inggris musim ini setelah pesaing terdekat mereka, Manchester United, kalah dari Leicester City dalam laga pada pekan ke-36 di Stadion Old Trafford, Rabu (12/5 Program vaksinasi gotong royong akan dimulai setelah Idul Fitri, tepatnya pada 17 Mei 2021.Pengadaan vaksin untuk program ini dilakukan oleh pemerintah melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara.
Jumlah Simpanan Masyarakat di Januari Turun, LPS: Tanda Aktivitas Perekonomian Membaik

Jumat, 05-Maret-2021 23:30

Ilustrasi buku tabungan dan kalkulator.
Foto : bankrate.com
Ilustrasi buku tabungan dan kalkulator.
33

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mencatat jumlah nominal simpanan masyarakat mengalami sedikit penurunan sebesar 1,45 persen secara bulanan dari Rp6.737 triliun pada Desember 2020 menjadi Rp6.639 triliun pada Januari 2021.

"Pada awal tahun 2020, simpanan perbankan cenderung mulai menurun bila dibandingkan dengan posisi akhir Desember 2020 lalu. Berdasarkan data historis yang kami miliki, penurunan tersebut merupakan siklus bulanan yang umum terjadi pada awal tahun," ujar Lana Soelistianingsih Kepala Eksekutif LPS dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (5/3/2021).

Sebab, lanjut Lana, pada awal tahun terutama kuartal satu nasabah cenderung melakukan penarikan, terutama pada nasabah segmen perusahaan untuk keperluan bisnisnya.

"Hal ini mengindikasikan bahwa pemulihan ekonomi mulai menunjukkan aktivitas yang membaik khususnya pada kegiatan usaha," ujar Lana.

Secara tahunan, jumlah nominal simpanan masyarakat mengalami kenaikan sebesar 10 persen (yoy) dari sebesar Rp6.035 triliun pada Januari 2020 menjadi Rp6.639 triliun pada Januari 2021.

Berdasarkan jenisnya, dari total simpanan pada Januari 2021 sebesar Rp6.737 triliun, proporsi terbesar ialah deposito (41,4 persen), tabungan (32 persen), giro (25,5 persen), deposit on call (1 persen) dan sertifikat deposito (0,1 persen).

Jenis simpanan yang mengalami kenaikan terbesar yakni giro sebesar 16,5 persen (yoy) menjadi Rp1,696 triliun. Sedangkan sertifikat deposito adalah jenis simpanan yang mengalami penurunan terbesar yakni minus 71,2 persen (yoy).

Sementara itu, jumlah rekening simpanan pada Januari 2021 mengalami kenaikan 16,4 persen (yoy) menjadi 352.728.934 rekening dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebanyak 303.132.916 rekening.

Begitu pula bila dibandingkan dengan jumlah rekening pada Desember 2020, jumlah rekening simpanan masyarakat bertambah sebesar 2.403.984 rekening pada Januari 2021.

Seperti dilansir Antara, berdasarkan data per Januari 2021, jumlah rekening simpanan yang dijamin LPS juga telah jauh melampaui target yang ditetapkan UU LPS (target sebesar 90 persen) yaitu sebesar 99,9 persen atau sebanyak 352.430.068 rekening.

Data distribusi simpanan masyarakat per Januari 2021 tersebut adalah data dari 109 bank umum, terdiri dari 95 bank umum konvensional dan 14 bank umum syariah.

Reporter :
Editor : Irawan HP