Netral English Netral Mandarin
banner paskah
01:19wib
Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya akan menggunakan 17 titik periksa yang sebelumnya disiapkan untuk pengamanan mudik sebagai pos pemeriksaan Surat Izin Keluar-Masuk. Dua hari ke depan diperkirakan akan terjadi lonjakan masyarakat yang nekat mudik Idulfitri 2021.
Kelebihan Bayar Alat Damkar Anies Hasil Kerja Ceroboh? Sebenarnya Apa Tugas KPK? Netizen: Kong Kalikong...

Kamis, 15-April-2021 12:35

Ilustrasi alat Pemadam Kebakaran (DAMKAR) yang dibeli Gubernur Anies Baswedan
Foto : Radar Nonstop
Ilustrasi alat Pemadam Kebakaran (DAMKAR) yang dibeli Gubernur Anies Baswedan
6

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Sejumlah fakta mengejutkan terkuak terkait kelebihan bayar alat Damkar Premprov DKI jakarta. Sontak, nama Anies Baswedan menjadi sorotan warganet.

Di akun FB Mak Lambe Turah, sejumlah netizen berkomentar tajam bahkan ada yang mengaitkan dengan keberadaan KPK DKI. 

MLT:  “Lalu KPK DKI itu tugasnya apaan coba???”

Anto Sutanto: “Kan katanya kerja senyap..... Ga tau gajinya juga senyap atau enggak...”

Lucky Jaya: “Bubarkan kpk!”

Suca Raya: “Kong kali kong lu bohong gua tutupin ...!!!”

Sebelumnya dilasir Kompas.com, pengadaan beragam alat transportasi pemadam kebakaran, termasuk robot LUF 60 yang dibanggakan oleh Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) DKI Jakarta ternyata memiliki skandal di belakang pengadaannya.

Catatan Badan Pengelola Keuangan (PBK) Daerah Provinsi DKI Jakarta, pengadaan mobil damkar di tahun 2019 itu bermasalah dari sisi harga kontrak dengan temuan harga riil dari BPK.

Dilansir dari Buku I Laporan Keuangan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2019 yang diterbitkan badan pemeriksa keuangan (BPK), terdapat perbedaan harga riil dan nilai kontrak pengadaan yang cukup besar dengan total Rp 6,5 miliar.

Pengadaan paket pekerjaan unit submersible diketahui memiliki harga riil Rp 9,03 miliar, sedangkan nilai kontrak senilai Rp 9,79 miliar.

Sedangkan paket pekerjaan unit quick response harga riilnya mencapai Rp 36,2 miliar, sedangkan nilai kontrak yang dibayar Pemda DKI Rp 39,68 miliar.

Untuk Unit Penanggulangan Kebakaran pada Sarana Transportasi Masal harga riil Rp 7,01 miliar, sedangkan nilai kontrak dibayar Rp 7,86 miliar

Untuk unit pengurai material kebakaran harga riil Rp 32,05 miliar, sedangkan nilai kontrak mencapai Rp 33,49 miliar.

Total selisih harga yang dibayar Pemprov DKI dengan harga riil yang diungkapkan BPK mencapai Rp 6,52 miliar.

Diminta kembalikan selisih harga

Setelah mengungkap fakta selisih harga tersebut yang dinilai akan menimbulkan kerugian negara jika tidak dikembalikan.

BPK kemudian memberikan rekomendasi kepada Anies agar menginstruksikan kepada pejabat pemegang keuangan untuk lebih cermat mengawasi pelaksanaan tugas bawahannya.

Begitu juga meminta Anies menginstruksikan kepala Badan Pengelola Pengadaan Barang/Jasa (BPPBJ) untuk memerintahkan Pokja BJP A dan BJP F agar lebih cermat dalam melakukan pembuktian evaluasi atas kualifikasi peserta lelang.

Rekomendasi terakhir atas temuan tersebut, BPK meminta Anies untuk menginstruksikan Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi dan Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan untuk memerintahkan PPK pengadaan pembangunan PLTS Atap On Grid dan PPK Kegiatan Penyediaan alat-alat angkutan darat bermotor pemadam kebakaran/mobil pompa untuk mempertanggungjawabkan kelebihan pembayaran tersebut.

Kelebihan uang senilai Rp 6,52 miliar diminta dikembalikan ke kas daerah, dan diminta agar kejadian tersebut tidak terulang kembali.

Dinilai sebuah kecerobohan

Anggota Komisi A DPRD DKI Jakarta August Hamonangan mengatakan, kelebihan bayar yang dilakukan Pemprov DKI merupakan kecerobohan yang sangat fatal.

"Pemprov DKI sangat ceroboh dan tidak transparan dalam mengelola keuangan rakyat," kata August dalam keterangan tertulis, Selasa (13/4/2021).

August mengatakan, selisih harga yang terpaut miliaran rupiah tersebut merupakan bentuk dari kegagalan Pemprov DKI untuk lebih teliti dalam pengadaan barang.

Semestinya, selisih harga miliaran rupiah itu bisa membiayai ratusan hidran mandiri yang akhirnya tidak diketahui kejelasan uangnya.

"Tidak heran masih ditemukan anggaran janggal dan kemahalan seperti mobil pemadam ini, selisih miliaran rupiah ini harusnya bisa membiayai hidran mandiri yang lebih bermanfaat untuk warga," kata August.

Kecerobohan Pemprov DKI tersebut tentu memiliki pengaruh besar kepada penanganan kebakaran di Jakarta yang saat dinilai August masih buruk.

Buktinya pembelian robot pemadam miliaran rupiah tidak cukup efektif saat melakukan pemadaman saat terjadi kebakaran di beberapa tempat belakang ini, khususnya saat di kawasan padat pemukiman.

Pemprov klaim sudah bayar 90 persen

Kepala Dinas Penanggulangan Bencana Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) DKI Jakarta Satriadi Gunawan mengatakan Dinas Gulkarmat sudah mengembalikan uang kelebihan bayar terkait pengadaan mobil dan robot pemadam kebakaran.

Besaran yang sudah dikembalikan, kata Satriadi, sudah mencapai 90 persen dari kewajiban Rp 6,5 miliar yang harus dibayarkan.

"Jadi kalau perkembangannya sudah 90 persen sudah kita kembalikan," kata Satriadi saat dihubungi melalui telepon, Rabu (14/4/2021).

Satriadi mengatakan, pihaknya akan patuh pada rekomendasi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk mengembalikan uang kelebihan bayar tersebut di tahun ini.

Klaim robot LUF 60 efektif tangani kebakaran

Satriadi juga menambahkan, pengadaan alat pemadam kebakaran terutama robot LUF 60 dari Pemprov DKI tidaklah sia-sia.

Dia justru memberikan jempol terhadap kinerja mesin robot tersebut, karena bisa meminimalisir kecelakaan kerja para petugas pemadam saat memadamkan api.

Baca juga: Damkar Kerahkan Robot Pemadam LUF 60 untuk Padamkan Kebakaran di Pasar Minggu

Selain itu, LUF 60 berhasil memadamkan listrik dalam dua kebakaran yang cukup besar beberapa waktu belakangan, seperti di Apartemen Taman Sari Jakarta Barat dan Pasar Minggu Jakarta Selatan.

"Kalau nggak ada robotik itu, 113 warga di Tamansari bisa berdampak itu. Alhamdulillah kita punya LUF 60, kita masuk ke terowongan, ada trafo di bawah kita bisa padamkan," kata dia

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto