Netral English Netral Mandarin
banner paskah
09:17wib
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberi peringatan kepada sembilan provinsi untuk bersiap siaga dari potensi hujan petir disertai angin kencang yang akan terjadi hari ini. Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menambah jalur yang bakal disekat oleh kepolisian selama masa larangan mudik Lebaran pada 6 hingga 17 Mei 2021 mendatang.
Kasus Koboi Duren Sawit Naik ke Penyidikan, Polisi Ungkap Motif Tersangka

Rabu, 07-April-2021 21:15

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol. Yusri Yunus saat menyampaikan keterangan pers.
Foto : Tribarata
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol. Yusri Yunus saat menyampaikan keterangan pers.
8

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Polda Metro Jaya mengungkapkan motif pengemudi koboi bernama Muhammad Farid Andika (MFA) menodongkan pistol air gun kepada pengendara motor di Duren Sawit, Jakarta Timur karena takut saat dikerumuni massa.

"Yang dia sampaikan pada saat kejadian karena ramainya orang pada saat itu dan ada yang memukul kap mobil dan rasa takutnya itu mengeluarkan senjata tersebut," Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (7/4/2021). 

Namun tindakan MFA tersebut berbuntut panjang karena yang bersangkutan kini harus berhadapan dengan aparat kepolisian atas kepemilikan senjata jenis air gun tanpa izin.

Insiden penodongan itu berawal dari kecelakaan antara MFA dan seorang wanita pengendara motor dan kini MFA juga ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus kecelakaan lalu lintas tersebut.

"Sudah dilakukan gelar perkara dan sudah naik penyidikan dan sudah tersangka," kata Yusri.

Pada kasus kecelakaan ini, MFA dikenai Pasal 310 UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

"Pasal 310 karena kelalaiannya ancamannya," ujar Yusri.

Sebelumnya, seorang pengemudi mobil berinisial MFA viral di media sosial lantaran menodongkan senjata kepada wanita yang menumpang sepeda motor di Jalan Baladewa Duren Sawit Jakarta Timur pada Jumat dini hari sekitar pukul 01.00 WIB.

Saat itu, MFA mengemudikan mobil berplat nomor polisi B-1673 SJV melintasi perempatan dalam kondisi lampu merah menyala.

Kemudian kendaraan MFA menyenggol sepeda motor, namun pelaku mengeluarkan senjata api dan memaki wanita yang mengemudikan motor tersebut.

Warga yang berada di lokasi kejadian menolong pengemudi sepeda motor dan menghentikan mobil tersebut, namun pelaku melarikan diri.

Petugas Polda Metro Jaya kemudian meringkus MFA di parkiran pusat perbelanjaan kawasan Jakarta Selatan usai disambangi ke rumah di Patal Senayan, namun pengemudi tersebut tidak berada di kediamannya.

Reporter : Sesmawati
Editor : Sesmawati