Netral English Netral Mandarin
banner paskah
00:56wib
Indonesia Corruption Watch menilai pengelolaan internal Komisi Pemberantasan Korupsi sudah bobrok. Kapal selam KRI Nenggala-402 yang hilang kontak saat melakukan latihan di perairan Bali karam di kedalaman 600-700 meter.
Kapal Perang AS Dekati Kepulauan di Laut China Selatan, Militer China Beri Peringatan

Sabtu, 06-Februari-2021 06:21

Kapal perusak USS John S. McCain milik Angkatan Laut AS.
Foto : CNBC
Kapal perusak USS John S. McCain milik Angkatan Laut AS.
7

TAIPEI, NETRALNEWS.COM - Sebuah kapal perang milik angkatan laut Amerika Serikat (AS) pada Jumat (5/1/2021) berlayar di dekat Kepulauan Paracel yang dikuasai China di Laut China Selatan yang disengketakan dalam operasi kebebasan navigasi, kata Angkatan Laut AS.

Pelayaran itu merupakan misi pertama di bawah pemerintahan baru Presiden Joe Biden.

Militer China mengutuk tindakan itu dan mengatakan telah mengirim unit angkatan laut dan udara untuk mengikuti dan memperingatkan kapal tersebut.

Jalur perairan yang sibuk itu merupakan salah satu dari sejumlah isu panas dalam hubungan AS-China, yang meliputi perang dagang, sanksi AS, Hong Kong, dan Taiwan.

China geram dengan pelayaran AS yang berulang kali di dekat pulau-pulau yang diduduki dan dikendalikan Beijing di Laut China Selatan. China mengatakan memiliki kedaulatan yang tak terbantahkan dan menuduh Washington sengaja memicu ketegangan.

Armada ke-7 Angkatan Laut AS mengatakan kapal perusak USS John S. McCain "menegaskan hak navigasi dan kebebasan di sekitar Kepulauan Paracel, sesuai dengan hukum internasional".

Kebebasan operasi navigasi menjunjung tinggi hak, kebebasan dan penggunaan yang sah atas laut yang diakui dalam hukum internasional dengan menantang "pembatasan tidak sah yang diberlakukan oleh China, Taiwan, dan Vietnam pada jalur yang bebas", katanya. Komando Selatan Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan kapal itu telah memasuki apa yang disebutnya perairan teritorial Paracel tanpa izin, "secara serius melanggar kedaulatan dan keamanan China".

Amerika Serikat "dengan sengaja mengganggu suasana damai, persahabatan, dan kerja sama Laut China Selatan", tambahnya.

China mengambil kendali penuh atas Paracel pada 1974 setelah pertempuran singkat dengan pasukan Vietnam Selatan. Vietnam, serta Taiwan, terus mengklaim pulau-pulau itu.

Malaysia, Brunei, dan Filipina memiliki klaim pada bagian-bagian lain Laut China Selatan. Di wilayah itu, China telah membangun pulau buatan dan membangun pangkalan udara di beberapa pulau.

Kapal AS sama yang terlibat dalam misi awal pekan ini transit di Selat Taiwan yang sensitif hingga mengundang kemarahan dari Beijing.

Pada Januari, kelompok kapal induk AS memasuki Laut China Selatan.

Angkatan Laut AS menyatakan bahwa kapal induk AS itu memasuki Laut China Selatan sebagai operasi rutin.

Reporter : Nazaruli
Editor : Nazaruli