Netral English Netral Mandarin
banner paskah
02:51wib
Manchester City melewatkan kesempatan mengunci gelar juara Liga Inggris musim ini seusai menderita kekalahan dari Chelsea, Sabtu (8/5/2021) malam WIB. Potongan surat perihal penonaktifan 75 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK) beredar.
Hari Ini 10.000 Massa Buruh Turun ke Jalan, Mardani: Menyampaikan Pendapat Dijamin Undang-Undang

Senin, 12-April-2021 10:05

Ilustrasi demo massa buruh
Foto : Republika
Ilustrasi demo massa buruh
7

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Hari ini, Senin 12 April 2021, para buruh akan melakukan demo besar-besaran. Menurut Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal aksi akan diikuti 10.000 buruh secara nasional.

Politikus PKS, Mardani ALi Sera mendukung aksi tersebut karena menyampaikan pendapat dijamin undang-undang. 

“Menyampaikan pendapat dijamin UU, tp ditengah Covid-19, jangan lupakan protokol kesehatan & hrs trs ditegakkan,” kata Mardani Senin 12 April sosa. 

“Pemerintah pun perlu selalu terbuka menerima saran & masukan. Perbaiki komunikasi, krn apa yg disuarakan menyangkut hak rekan2 buruh ke depannya,” imbuhnya.

Sementara sebelumnya diberitakan, demo buruh  akan dilakukan berpusat di depan Gedung Mahkamah Konstitusi (MK). Namun, aksi di depan Gedung MK hanya dihadiri oleh para perwakilan buruh.

Nantinya, akan ada perwakilan sekitar 50 orang yang akan melakukan orasi di depan Gedung MK besok hari mulai pukul 09.00 sampai 13.00 WIB.

"Akan diikuti kurang lebih 10 ribu buruh di seluruh Indonesia. Ada 20 provinsi dan 150 kabupaten dan kota. Aksi pusatnya di Gedung MK mungkin ada perwakilan dari daerah 50 orang dan sudah di-rapid antigen," kata Said dalam konferensi pers virtual, Minggu (11/4/2021).

Sisanya, aksi akan dilakukan secara menyebar mulai dari kantor kepala daerah, hingga aksi massa di 1.000 kawasan pabrik oleh para buruh.

Said menyebut para buruh di kawasan pabrik akan keluar dari tempat produksi dan melakukan orasi. Aksi itu tersebar mulai dari pabrik-pabrik di kawasan industri Cikupa, Cilegon, Jababeka, Karawang, dan lain-lain.

"Puluhan ribu buruh itu di gerbang pabrik masing-masing. Misal di kawasan indutri Cikupa, Cilegon, Jababeka, Karawang, dan lainnya mereka di pabrik-pabrik itu akan keluar dari tempat produksi," kata Said.

Setidaknya ada ada empat hal yang dituntut para buruh dalam aksinya hari ini. Apa saja?

Pertama, buruh meminta MK setuju untuk membatalkan dan mencabut UU no 11 tahun 2020 mengenai Cipta Kerja. Khususnya pada klaster ketenagakerjaan yang dinilai mengancam hak para buruh.

"Kami meminta hakim MK untuk membatalkan dan mencabut Omnibus Law pada UU no 11 tahun 2020, khususnya klaster ketenagakerjaan," kata Said.

Kedua, buruh meminta agar THR tidak lagi dicicil seperti tahun lalu. Said mengatakan sampai saat ini saja masih banyak pekerja yang THR-nya di tahun 2020 dicicil dan belum selesai dilunasi perusahaan.

"Ini banyak perusahaan belum lunas dan nunggak di 2020, jangan sampai sekarang di 2021 ini dicicil lagi," kata Said dinukil detik.com.

Ketiga, buruh menuntut agar sistem upah minimum sektoral Kabupaten/Kota (UMSK) 2021 diberlakukan. Yang terakhir, mereka meminta agar dugaan korupsi di BPJS Ketenagakerjaan diusut tuntas.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto