Netral English Netral Mandarin
banner paskah
05:43wib
Isu reshuffle kabinet kian mengemuka pasca rencana penggabungan Kemenristek ke dalam Kemendikbud. Satgas Penanganan Covid-19 memastikan pengembangan vaksin Merah Putih tetap berjalan dan tidak terpengaruh peleburan Kemenristek dengan Kemendikbud.
Latihan Pasukan Khusus JI Terbongkar, FH: Bangsa Ini Tak Boleh Jadi Rumah Kaum Iblis

Senin, 28-December-2020 08:13

Latihan Pasukan Khusus JI Terbongkar, Ferdinand Sebut Bangsa Ini Tak Boleh Jadi Rumah Kaum Iblis
Foto : Istimewa
Latihan Pasukan Khusus JI Terbongkar, Ferdinand Sebut Bangsa Ini Tak Boleh Jadi Rumah Kaum Iblis
13

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Densus 88 Anti Teror Polri mengungkap adanya pusat pelatihan jaringan teroris Jamaah Islamiyah (JI) di sejumlah daerah di Jawa Tengah. Daerah itu seperti di Gintungan, Bandungan hingga Semarang.

Menanggapi hal itu, mantan politikus Demokrat, Ferdinand Hutahaean mencuit di akun Twitternya, Senin (28/12/20). Ferdinand juga mengunggah ulang video pelatihan sambil berkomentar katanya: "Video pola gaya ISIS, Alqaeda dan Taliban..!!"

"Wahai Anak Nusantara, bersiaplah bangkit melawan radikalisme. Bangsa ini tidak boleh dijadikan basis teroris dan menjadi rumah kaum iblis pelaku terorisme. Negeri ini hrs kita jaga..!!" imbuh Ferdinand.

Ia juga mengatakan: "Sidah (sudah, red) begini kondisi negeri ini? Mengerikan gerakan kaum radikal extrim ini dan harus dibumi hanguskan. Anehnya, koq ada yang mau bawa Taliban ke Indonesia? Agenda apa yang kalian siapkan?"

Sementara itu, secara terpisah diberitakan Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengatakan, pusat pelatihan itu digunakan JI untuk merekrut kader baru dari kalangan anak muda cerdas dari beberapa pondok pesantren secara profesional.

Ia berujar target jaringan merekrut anak muda beprestasi dengan ranking 1 sampai 10 di ponpes untuk kemudian dibina menjadi pemimpin JI mendatang.

“Lokasi ini menjadi tempat pelatihan para generasi muda JI. Mereka dilatih bergaya militer dengan tujuan untuk membentuk pasukan sesuai dengan program yang dibuat oleh pemimpin jaringan ini (JI),” kata Argo dalam keterangannya, Sabtu (26/12/2020).

Argo mengatakan, salah satu pusat pelatihan anggota JI ialah di sebuah villa berlantai dua yang berada di area sepi dengan vegetasi pohon cemara.

Villa tersebut sekaligus digunakan sebagai tempat istirahat dan tidue para anggotan JI. Di villa yang sama itu anggota muda dilatih bela diri dan persenjataan hingga simulasi penyerangan pasukan VVIP.

Untuk melatih kalangan muda, JI menyiapkan beberapa pelatih untuk membentuk para anak muda agar terampil dalam bela diri, menggunakan pedang dan samurai hingga penyergapan dan perakitan bom.

“Tiap angkatan 10-15 orang dari Pulau Jawa dan dari luar Pulau Jawa. Total 95 orang yang sudah dilatih dan terlatih. Generasi muda ini dilatih bela diri penggunaan senjata tajam seperti samurai dan pedang. Termasuk juga menggunakan senjata api dan dilatih menjadi ahli perbengkelan, perakitan bom, ahli tempur sampai ahli sergap (penyergapan) yang mereka sebut sebagai pasukan khusus dengan seragam khusus,” papar Argo.

Ia berujar, saat ini, sudah ada tujuh angkatan dengan total 96 anggota muda yang dilatih di sejumlah pusat pelatihan yang tersebar di beberapa wilayah di Jawa Tengah.

Bahkan, sudah ada anak muda yang berhasil direkrut dan dilatih kemudian dikirim JI ke Suriah mulai periode 2013 sampai 2018 dengan dana yang sudah disiapkan oleh JI.

“Setelah pelatihan di sini, generasi muda ini selanjutnya dikirim ke Suriah untuk mendalami pelatihan militer dan perakitan senjata api serta bom. Mereka mempersiapkan generasi muda ini dengan tujuan untuk menjadi pemimpin masa depan jaringan ini (JI),” imbuh Argo.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto