Netral English Netral Mandarin
banner paskah
17:21wib
Isu reshuffle kabinet kian mengemuka pasca rencana penggabungan Kemenristek ke dalam Kemendikbud. Satgas Penanganan Covid-19 memastikan pengembangan vaksin Merah Putih tetap berjalan dan tidak terpengaruh peleburan Kemenristek dengan Kemendikbud.
Ekspor Perdana Merica Khas Batak, 574 Kg Andaliman Dikirim ke Jerman

Senin, 15-Maret-2021 06:35

Ilustrasi buah andaliman atau dikenal juga merica batak.
Foto : kulineria.id
Ilustrasi buah andaliman atau dikenal juga merica batak.
31

MEDAN, NETRALNEWS.COM - Andaliman atau dikenal juga dengan sebutan "Merica Batak" dari Provinsi Sumatera Utara kini sudah mulai diekspor. Tujuan perdana adalah ke Jerman dengan volume 574 kilogram untuk tahap awal.

"Andaliman milik CV SZT yang di ekspor ke Jerman ada 574 kilogram itu senilai Rp 431 juta," ujar Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Belawan, Andi Yusmanto di Medan, Minggu (14/3/2021).

"Apresiasi yang tinggi kepada para petani dan pelaku usaha yang sudah bisa menghasilkan komoditas berkualitas dan mampu menembus pasar ekspor," sambungnya.

Andi menjelaskan, pihaknya melakukan serangkaian tindakan karantina terhadap komoditas yang akan diekspor sesuai dengan persyaratan negara tujuan.

Dia menjelaskan, andaliman (Zanthoxylum acanthopodium DC) adalah komoditas perkebunan asal sub sektor perkebunan yang dapat memberikan rasa sensasi pedas menggigit dan getir di lidah dan terasa kebas.

Efek dari Andaliman itu membuat dan menggoda para chef profesional hingga di manca negara untuk memanfaatkan Andaliman.

"Sejalan dengan upaya peningkatan ekspor pertanian melalui program gratieks yang digagas Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, ragam komoditas dan negara tujuan ekspor baru menjadi fokus Karantina Pertanian, " katanya, seperti dilansir Antara..

Selain fasilitasi sertifikasi, Karantina Pertanian juga memberikan pendampingan teknis.

*Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Ali Jamil berharap ke depannya, ekspor Andaliman itu dapat dalam bentuk olahan.

Reporter :
Editor : Irawan HP