Netral English Netral Mandarin
banner paskah
18:51wib
Isu reshuffle kabinet kian mengemuka pasca rencana penggabungan Kemenristek ke dalam Kemendikbud. Satgas Penanganan Covid-19 memastikan pengembangan vaksin Merah Putih tetap berjalan dan tidak terpengaruh peleburan Kemenristek dengan Kemendikbud.
Dolar AS Jatuh di Akhir Perdagangan Setelah Laporan Pekerjaan AS Menghentikan Reli

Sabtu, 06-Februari-2021 08:42

Ilustrasi Dolar AS
Foto : Istimewa
Ilustrasi Dolar AS
5

NEW YORK, NETRALNEWS.COM - Dolar AS melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu 6/2/2021 pagi WIB), setelah laporan pekerjaan Amerika Serikat menghentikan reli, menunjukkan bahwa beberapa pedagang mungkin telah menilai berlebihan untuk pemulihan Amerika yang lebih kuat dari pandemi Virus Corona.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya turun 0,5 persen menjadi 91,028, tetapi masih mempertahankan kenaikan mingguan 0,6 persen.

Euro menguat 0,7 persen menjadi 1,2042 dolar, merupakan kenaikan harian terbesarnya dalam lebih dari dua bulan setelah laporan, yang dikatakan oleh Marc Chandler, ahli strategi di Bannockburn Global Forex, melakukan lebih banyak untuk memaksa pedagang jangka pendek menyesuaikan posisi long-dollar dan short-euro daripada mengubah prospek ekonomi untuk pemulihan AS yang lebih kuat dari rekan-rekannya.

“Ini memaksa beberapa posisi long-dollar keluar,” kata Chandler. “Ini tidak benar-benar mengubah apa yang diharapkan untuk PDB kuartal pertama di AS. Pemposisian pasar adalah cerita yang berbeda.”Laporan tersebut menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja AS rebound kurang dari yang diharapkan pada Januari dan kehilangan pekerjaan pada bulan sebelumnya lebih dalam dari yang diperkirakan, memperkuat alasan untuk uang bantuan tambahan guna membantu pemulihan dari pandemi COVID-19.

Greenback turun 0,1 persen terhadap yen di 105,42.

Perubahan yang lebih moderat terhadap yen, kata Chandler, konsisten dengan imbal hasil obligasi AS jangka panjang yang naik tipis sebagai reaksi terhadap laporan tersebut, dan dukungan yang diberikannya untuk pengeluaran pemerintah tambahan buat merangsang ekonomi.

Selisih antara imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun dan 10 tahun, yang dipandang sebagai indikator ekspektasi ekonomi, melebar hingga 106 basis poin dan terbesar sejak Mei 2017.Presiden AS Joe Biden mengutip laporan itu ketika ia dan sekutu Demokratnya mendorong langkah-langkah menuju paket bantuan COVID-19 senilai 1,9 miliar dolar AS, termasuk pemungutan suara di Senat dan satu lagi yang diharapkan di DPR. Langkah tersebut bertujuan untuk mengamankan pengeluaran sebelum tunjangan pengangguran khusus berakhir pada 15 Maret.

Harapan untuk lebih banyak stimulus juga mendorong saham global ke rekor baru pada Jumat (5/2/2021), seperti yang diukur oleh indeks MSCI yang melacak saham-saham seluruh dunia.

Minyak, juga, naik menuju 60 dolar AS per barel dan mencapai harga tertinggi dalam satu tahun karena prospek kebangkitan ekonomi dan pembatasan pasokan oleh produsen.Stimulus agresif memicu ekspektasi inflasi yang lebih tinggi dan menambah minat pasar terhadap data harga konsumen baru yang akan dirilis minggu depan, tulis analis di ING pada Jumat malam (5/2/2021). Dampak terhadap dolar bisa datang melalui apa yang dikatakan data harga tentang suku bunga setelah mengurangi inflasi, kata mereka.

Analis dan investor telah menimbang apakah penguatan dolar tahun ini merupakan reaksi sementara terhadap penurunan 7,0 persen pada tahun lalu atau pergeseran jangka panjang dari pesimisme dolar.

Indeks dolar masih naik 1,2 persen sepanjang tahun ini. Kenaikannya telah didukung oleh imbal hasil obligasi AS jangka panjang yang lebih tinggi, yang mendorong pedagang untuk memposisikan pengeluaran fiskal besar-besaran.

Mata uang kripto, bitcoin dan ether tampaknya mendapat manfaat dari jatuhnya dolar pada Jumat (5/2/2021), masing-masing naik 2,0 persen dan 7,0 persen.

Kontrak berjangka pada ether, juga dikenal sebagai ethereum, akan mulai diperdagangkan pada Minggu malam (7/2/2021) di bursa derivatif CME di mana bitcoin berjangka telah diperdagangkan sejak 2017.

Reporter : Nazaruli
Editor : Nazaruli