Netral English Netral Mandarin
banner paskah
14:12wib
Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Inspektur Jenderal Istiono bakal memberi sanksi dua kali lipat kepada personelnya yang kedapatan meloloskan pemudik pada 6-17 Mei 2021 mendatang. Presiden Joko Widodo meminta semua anggota Kabinet Indonesia Maju dan pimpinan lembaga tinggi negara untuk tidak mengadakan acara buka puasa bersama di tengah pandemi virus corona (Covid-19).
Disuntik Vaksin Pfizer-BioNTech, Dokter di Meksiko Malah Masuk Rumah Sakit

Minggu, 03-January-2021 13:30

Ilustrasi vaksin Pfizer
Foto : Istimewa
Ilustrasi vaksin Pfizer
15

MEXICO CITY, NETRALNEWS.COM - Otoritas Meksiko mengatakan sedang mempelajari kasus dokter perempuan berusia 32 tahun yang dirawat di rumah sakit usai menerima vaksin COVID-19 buatan Pfizer-BioNTech.

Dokter, yang identitasnya tidak diungkap, dibawa ke ICU rumah sakit umum di Negara Bagian Nuevo Leon setelah mengalami kejang, kesulitan bernapas dan ruam pada kulit.

"Diagnosa awal encephalomyelitis," demikian pernyataan Kementerian Kesehatan pada Jumat malam. Encephalomyelitis merupakan peradangan pada otak dan sumsung tulang belakang.

Kementerian menambahkan bahwa dokter tersebut memiliki riwayat reaksi alergi. Otoritas juga menyebutkan tidak ada bukti dari uji klinis bahwa seseorang mengalami peradangan otak setelah mendapatkan vaksin.

Laporan Reuters yang dikutip Antara, Minggu (3/1/2021) menyebutkan, Pfizer dan BioNTech tak bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

Lebih dari 126.500 orang di Meksiko meninggal karena COVID-19. Negara itu mulai mendistribusikan gelombang pertama vaksin COVID-19 kepada petugas kesehatan pada 24 Desember.

 

Reporter : Irawan HP
Editor : Irawan HP