Netral English Netral Mandarin
banner paskah
09:23wib
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberi peringatan kepada sembilan provinsi untuk bersiap siaga dari potensi hujan petir disertai angin kencang yang akan terjadi hari ini. Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menambah jalur yang bakal disekat oleh kepolisian selama masa larangan mudik Lebaran pada 6 hingga 17 Mei 2021 mendatang.
Disinyalir PT Adaro Jadi Penyebab Banjir Kalsel, Arief Poyuono Minta Presiden Copot Erick Thohir

Rabu, 20-January-2021 16:30

Ilustrasi banjir
Foto : Istimewa
Ilustrasi banjir
7

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Ketua Umum Lembaga Pemantau Penanganan Covid-19 & Pemulihan Ekonomi Nasional (LPPC19-PEN) Arief Poyuono mempertanyakan langkah Presiden Joko Widodo terkait banjir di Kalimantan Barat.

Apalagi, ada informasi kalau sallah satu Menteri adalah pemilik perusahaan yang mengeksplorasi Kalimantan. Hal itu diungkapkan Arief lewat akun resmi twitternya @bumnbersatu seperti dilansir di Jakarta, Rabu (20/1/2021).

"piye Kangmas @jokowiOjo meneng mas. Banjir Kalimantan Akibat Tambang Batu Bara, Salah satu Menteri Seluas 31.000 Hektar?,"

#ErickOut#PresidenHarusTegas#TangkapPerusakLingkungan

Arief juga mensisipkan sebuah berita media daring berjudul:PT Adaro Diduga Jadi Salah Satu Penyebab Banjir Kalsel

Seperti diketahui, bahwa PT Adaro milik keluarga Erick Thohir merupakan salah satu perusahaan tambang yang telah mendapat perpanjangan izin dan ‘kenikmatan’ UU Minerba.

“Lalu PT Adaro milik keluarga Erick Thohir (Menteri BUMN) yang memiliki konsesi tambang batubara 31.380 hektar di KalSel juga dapat perpanjangan izin.

"Tak hanya mengatur perpanjangan izin, UU Minerba juga mengatur fleksibilitas perluasan lahan hanya dengan persetujuan Menteri,” tulis akun @Greenpeace 

Reporter : PD Djuarno
Editor : Sesmawati