Netral English Netral Mandarin
banner paskah
23:47wib
Pemerintah kembali memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro. Kebijakan ini diperpanjang selama 14 hari, terhitung sejak 20 April. Komite Eksekutif UEFA meresmikan format baru untuk kompetisi Liga Champions yang akan mulai digunakan pada musim 2024/2025.
Kisahkan Tokoh Bernama Anies, DS: Pengunjung2 Deg2an, Mereka Tahu kalau Anies Kerja, Hancur Semua

Senin, 15-Maret-2021 14:03

Denny Siregar
Foto : Istimewa
Denny Siregar
22

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Diduga karena ingin menyindir Gubernur Anies Baswedan terkait polemik program unggulannya di mana mencuat kasus korupsi pengadaan lahan untuk Rumah DP Rp 0, Denny Siregar membuat cuitan yang mengisahkan seorang tokoh bernama "Pak Anies."

Dalam cuitan tersebut sosok tersebut sedang ditanyakan kerja di mana, namun pengunjung lain baerharap agar pertanyaanya tidak dijawab sebab, katanya kalau Pak Anies kerja maka hancur semuanya.

Berikut cuitan lengkap Denny Siregar yang dinukil NNC, Senin (15/3/21).

"Pak Anies kerja dimana ?" Tanya seorang pengunjung

Pengunjung2 lain deg2an, "Jangan dijawab, jangan dijawab.." begitu kata hati mereka.

Mereka tahu, kalau Anies kerja, hancur semua..

Sementara itu, secara terpisah diberitakan, Ketua Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI jakarta Abdul Aziz mengatakan pihaknya hari ini, Senin, 15 Maret 2021, akan bertemu dengan Perumda Pembangunan Sarana Jaya.

Dalam pertemuan yang diagendakan pukul 13.00 WIB dan tertutup itu Komisi B hendak mengetahui apa rencana Sarana Jaya setelah Direktur Utama nonaktifnya, Yoory C. Pinontoan, tersandung kasus dugaan korupsi pengadaan lahan untuk program rumah DP nol rupiah di Munjul, Pondok Ranggon, Jakarta Timur.

"Pertama soal evaluasi penyerapan anggaran. Kedua rencana mereka ke depan seperti apa terhadap anggaran itu. Ketiga isu-isu lain termasuk yang ramai kemarin ini," kata Abdul saat Tempo hubungi lewat sambungan telepon pagi ini.

Abdul menyebut Komisi B DPRD DKI hendak mengetahui seberapa besar dampak dari kasus tersebut terhadap keberlangsungan program DP nol rupiah.

Soalnya, kata dia, lahan yang menjadi perkara di kasus dugaan korupsi sudah tak dapat dibangun untuk program yang menjadi janji kampanye Gubernur Anies Baswedan itu. "Kalau ini (lahannya) dibatalkan, mengganghu program DP nol rupiah atau tidak. Timelinenya berapa lama yang terganggu. Plan A dan plan B-nya seperti apa," tutur Abdul.

Pertemuan itu bertujuan agar Komisi B mendapat gambaran yang jelas soal kejadian dugaan kasus korupsi pengadaan lahan program rumah DP 0 rupiah. Soalnya, kata Abdul, peristiwa itu terjadi saat masa jabatan anggota dewan sebelum dirinya. "Kejadiannya bukan di jaman kami. Karena itu kami ingin tau secara klir, jelas, dan gamblang," ucap dia.

Seperti diketahui sebelumnya, dalam kasus ini Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya Yoory Corneles Pinontoan ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dinukil Tempo.co, PT Pembangunan Sarana Jaya diduga membeli lahan di Pondok Ranggon dan Munjul seluas 4,2 hektare pada akhir 2019. Lahan yang akan digunakan untuk proyek rumah DP nol rupiah itu diduga bermasalah karena berada di zona hijau dan harganya dimark-up.

KPK telah menetapkan empat tersangka dalam kasus Sarana Jaya tersebut, yaitu Yoory Corneles Pinontoan (YC), Anja Runtuwene (AR) dan Tommy Adrian (TA).

Penyidik juga menetapkan PT. AP (Adonara Propertindo) selaku penjual tanah sebagai tersangka kasus yang terindikasi merugikan keuangan negara senilai Rp100 miliar.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto