Netral English Netral Mandarin
banner paskah
07:53wib
Pemerintah melalui Kementerian Agama memutuskan awal puasa atau 1 Ramadan 1442 Hijriah di Indonesia jatuh pada Selasa (13/4/2021). Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) setuju penggabungan Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).
Ungkap Pelaku Bom Makassar Dibaiat bersama Munarman, Eko: Pantesan Bringas!

Rabu, 31-Maret-2021 07:57

Eko Kuntadhi
Foto : Istimewa
Eko Kuntadhi
2

MAKASSAR, NETRALNEWS.COM - Eko Kuntadhi menyebutkan bahwa bomber kasus teror bom di Makassar pernah ikut bait ISIS pada tahun 2015 yang dihadiri Munarman.

“Lukman, pengantin bom bunuh diri di Makassar pada 2015 ternyata ikut baiat kepada ISIS bersama Munarman. Pantesan beringas!” kata Eko Kuntadhi, Selasa malam (30/3/21).

Sementara sebelumnya diberitakan, Badan Intelijen Negara (BIN) mengklaim aksi amaliyah dari pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral, Makassar pagi tadi sudah sempat tercium. Bahkan pelaku pengeboman disebut telah masuk daftar pencarian orang (DPO) untuk ditangkap.

Deputi VII Bidang Komunikasi dan Informasi BIN, Wawan Purwanto mengatakan, sudah pernah melakukan penangkapan terhadap sejumlah orang yang ingin melakukan aksi teror. Namun ia mengakui masih ada beberapa orang lainnya yang dalam pengejaran.

"Pelaku kasus bom bunuh diri di gereja katedral hari ini sebelumnya memang dalam pengejaran aparat keamanan. Masih ada beberapa yang belum tertangkap dan terus dalam pengejaran," ujar Wawan kepada wartawan, Minggu (28/3/2021).

Wawan kegiatan terorisme di Makassar sudah pernah tercium sejak tahun 2015 lalu. Sejumlah orang yang dilantik atau baiat sebagai anggota oleh ISIS di Sudiang, Sulawesi Selatan. Selanjutnya pada Januari 2021, BIN menangkap 20 orang yang menjadi anggota Jamaah Ansharud Daullah (JAD), jaringan ISIS.

"Mereka terlibat pendanaan pelaku bom bunuh diri di Filipina, fasilitator pelarian Andi Baso terduga pelaku pengeboman gereja Oikomene Samarinda 2017," kata Wawan.

Tak hanya itu, para anggota JAD yang ditangkap disebut sudah melakukan persiapan fisik. Ada target pengejaran yang tewas saat penangkapan.

"Terduga teroris yang tertembak waktu itu diduga akan melakukan aksi bom bunuh diri," jelasnya.

Ia pun menyampaikan duka mendalam pada kejadian di gereja Katedral itu. Wawan juga meminta agar masyarakat tetap tenang dan menyerahkan peristiwa ini sepenuhnya kepada aparat berwenang.

"Penangkapan sejumlah pelaku teroris di Makassar yang sebagian merupakan anggota dan simpatisan dari eks ormas tertentu terus didalami," pungkasnya dinukil Suara.com.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto