Netral English Netral Mandarin
banner paskah
02:04wib
Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya akan menggunakan 17 titik periksa yang sebelumnya disiapkan untuk pengamanan mudik sebagai pos pemeriksaan Surat Izin Keluar-Masuk. Dua hari ke depan diperkirakan akan terjadi lonjakan masyarakat yang nekat mudik Idulfitri 2021.
Bawaslu Ungkap 2.126 Kasus Langgar Prokes, Haikal: Hanya 1 Diproses, Petamburan, Punya Hati Pasti Paham

Kamis, 15-April-2021 11:20

Haikal Hassan Baras
Foto : IDN Times
Haikal Hassan Baras
8

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Haikal Hassan Baras berang. Pasalnya, dalam laporan Bawaslu tahun 2020, ada 2 ribu lebih kasus pelanggaran prokes Covid-19. Menurutnya, hanya satu yang diproses yakni kasus di Petamburan. 

“Agar publik paham: Ada 2.126 pelanggaran kerumunan. Dan hanya 1 yang diproses: Kerumunan MAULID dipetamburan,” kata Haikal, Kamis 15 April 2021.

“Anda yg punya hati pasti paham,” imbuh Haikal.

Sebelumnya diberitakan, anggota Bawaslu Ratna Dewi Pettalolo menyebut pelanggaran protokol kesehatan (prokes) menduduki peringkat pertama dalam seluruh tahapan Pilkada Serentak 2020. Pelanggaran tersebut dilakukan oleh peserta pemilu dan tim pemenangan pasangan calon.

“Dalam catatan Bawaslu pelanggaran prokes sebanyak 2.126 kasus. Kemudian netralitas ASN 1166. Lalu administrasi, tindak pidana pemilihan dan kode etik,” ucapnya dalam Kick Off Patroli Pengawasan yang digelar secara daring (dalam jaringan), Sabtu, (5/12/2020).

Hal senada disampaikan Anggota Bawaslu Mochammad Afifuddin. Dia menjabarkan data pengawasan, secara kumulatif terjadi 91 ribu tatap muka dan 2000 pelanggaran. Setelah 15 November sampai 4 Desember 2020 jajaran pengawas seluruh Indonesia menemukan 32446 jumlah tatap muka.

”Dalam sepuluh hari ke-enam hanya 18 ribu, jumlahnya naik hampir dua kali lipat dibanding 10 hari terakhir. Hal itu terjadi karena ini masa penentuan paslon. Maka akan lakukan apapun untuk rebut simpati agar mereka terpilih,” terang dia.

Afif menambahkan, dari 32446 pertemuan tatap muka, pengawas menemukan 458 pelanggaran prokes paling tinggi dalam 10 hari terakhir. Juga terdapat 368 surat peringatan yang diberikan kepada peserta pemilu. Lalu ada 64 pembubaran pertemuan.

“Semakin dekat hari H proses kampanye lebih massif. Bahkan pada masa tenang banyak usaha yang dilakukan paslon. Maka saat itulah ada potensi pelanggaran dan harus ada antisipasi,” seperti dinukil Bawaslu.go.id.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto