Netral English Netral Mandarin
banner paskah
15:14wib
Pemerintah melalui Kementerian Agama memutuskan awal puasa atau 1 Ramadan 1442 Hijriah di Indonesia jatuh pada Selasa (13/4/2021). Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) setuju penggabungan Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).
Aksi Mensos Risma Respon Cepat Terdampak Bencana di Provinsi Jateng

Minggu, 07-Februari-2021 23:25

Menteri Sosial Tri Rismaharini Tinjau Titik Bencana Alam
Foto : Kementerian Sosial
Menteri Sosial Tri Rismaharini Tinjau Titik Bencana Alam
4

SEMARANG, NETRALNEWS.COM – Merespon bencana korban terdampak banjir dan tanah longsor di Provinsi Jawa Tengah (Jateng) dan sekitarnya termasuk Semarang, Kementerian Sosial (Kemensos) telah menempuh langkah cepat. Kemensos menyalurkan bantuan logistik dan satunan kematian dengan nilai total Rp203,8 juta.

Langkah penanganan darurat sudah berjalan sejak banjir melanda Provinsi Jawa Tengah dan sekitarnya termasuk Semarang. Kemensos melalui Taruna Siaga Bencana (Tagana) bekerja sama melakukan penanganan tanggap darurat. 

Sejak bencana melanda, Kemensos melalui Tagana telah berkoordinasi dengan Dinas Sosial di wilayah terdampak. Untuk memenuhi kebutuhan dasar penyintas banjir, Tagana dan Dinas Sosial telah mendirikan dapur umum dengan menyiapkan makanan siap saji. 

Pengerahan Tagana juga untuk melakukan evakuasi korban melakukan penyediaan tempat pengungsian, layanan dapur umum dan layanan dukungan psikososial. Malam ini, Menteri Sosial Tri Rismaharini terbang ke Semarang meninjau lokasi banjir. 

Mensos meninjau titik longsor di Jomblang RT 03/01, Kelurahan Jomblang, Kecamatan Candi Sari, Kota Semarang. Ia juga meninjau lokasi bencana banjir dan dapur umum di Tlogosari Semarang.

Risma berinteraksi dengan warga masyarakat dan mendapatkan keterangan tentang kondisi yang mereka alami. Risma juga memastikan kebutuhan logistik berupa makanan mencukupi kebutuhan para penyintas.

“Kemensos sudah mendirikan dapur umum, dan bisa memproduksi 252 paket makanan siap saji. Yah bencana ini terjadi karena memang curah hujan sangat tinggi,” katanya, Minggu (7/2/2021).

Untuk masyarakat yang tinggal di kawasan rawan, Risma mengingatkan tingginya resiko yang harus dihadapi. Namun solusi merelokasi, masih akan diserahkan kepada pemerintah Kota Semarang.

Untuk meringankan beban para penyintas bencana, Kemensos telah menyalurkan bantuan logistik berupa makanan siap saji sebanyak 252 paket, makanan anak 90 paket, Kids Ware 32 paket,  Food Ware 25 paket, Peralatan Dapur Keluarga 25 paket, Tenda Gulung 20 lembar, matras 25 lembar, Kasur Lipat 30 lembar, selimut 60 lembar, Paket Sandang 50 potong, dan Rompi Pelampung 10 potong. Total senilai Rp104.000.000.

Selain itu, Kemensos juga mengirimkan bantuan berupa perahu evakuasi sebanyak satu unit dengan nilai Rp69.800.000. tidak kalah penting adalah alokasi santuan ahli waris untuk dua korban tertimbun tanah longsor di Desa Jomlang, Kecamatan Candi Sari, Kota Semarang masing-masing Rp15 juta sehingga total senilai Rp30.000.000.

Dengan demikian, total bantuan Kemensos untuk korban terdampak banjir dan tanah longsor di Provinsi Jawa Tengah dan sekitarnya termasuk Semarang, sebesar Rp203.800.000.

 

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Sulha Handayani